Share

Pada akhir 90-an sampai 2010, web server Apache melayani sekitar 60 persen dari semua situs web di dunia. Persentase itu kemudian menjadi sekitar 35 persen dan masih turun pada tingkat yang cukup signifikan. Sementara itu, web server IIS Microsoft telah memiliki pangsa pasar yang mulai stabil, sedikit meningkat, mencapai 30 persen saat ini. Tempat ketiga dipegang oleh pesaing bernama NGINX, yang saat ini melayani sekitar 16 persen dari semua situs, dan tingkat itu terus meningkat sekitar satu persen setiap tahun.

NGINX, dilafalkan sebagai “engine-ex”, adalah web server open-source yang sekarang juga digunakan sebagai reverse proxy, HTTP cache, dan load balancer. NGINX awalnya dibuat oleh Igor Sysoev, dengan dirilis untuk publik pertama kali pada bulan Oktober 2004. Igor awalnya menyusun perangkat lunak ini sebagai jawaban atas masalah C10k, yang merupakan masalah mengenai kinerja penanganan 10.000 koneksi secara bersamaan.

NGINX dibangun untuk menawarkan penggunaan memori yang rendah dan konkurensi tinggi. Daripada membuat proses baru untuk setiap permintaan web, NGINX menggunakan asynchronous, dengan pendekatan event-driven di mana permintaan ditangani dalam satu thread.

Selain menawarkan kemampuan server HTTP, NGINX juga dapat beroperasi sebagai server proxy surat IMAP / POP3 serta berfungsi sebagai load balancer dan server cache HTTP. NGINX dapat berjalan di Linux, Mac OS X, Solaris, AIX, HP-UX dan BSD varian.

Berikut ini merupakan kelebihan dari NGINX :

  1. Instalasi dan konfigurasi sederhana dan mudah
    Proses instalasi dan konfigurasi sangat mudah dilakukan di berbagai sistem operasi yang mendukungnya.
  2. Tercepat dan terbaik untuk melayani file statis
    Karena layanan yang luar biasa ini, sebagian besar perusahaan CDN terkenal seperti NetDNA / MaxCDN, Pro CDN / Media Temple, Cachefly, dan Cloudflare menggunakan Nginx.
  3. Konten dinamis diubah menjadi konten statis
    Konten dinamis dengan modul HttpProxyModule di-cache menggunakan NGINX, konten di-cache dengan efisiensi maksimum dan kode aplikasi tidak akan diubah
  4. Kompatibilitas dengan aplikasi web yang umum digunakan
    Lalu lintas dari aplikasi web apa pun ditangani oleh NGINX tanpa gangguan apa pun.
  5. Dukungan Load Balancing
    Salah satu fitur yang paling menonjol dari NGINX adalah dapat mengkonfigurasi load balancing untuk server http berskala cepat.
  6. NGINX membuat situs web lebih cepat sehingga memungkinkan mereka untuk mendapatkan peringkat yang lebih tinggi oleh Google

Apache atau NGINX?

Kedua server web tersebut, dalam versi terbaru mereka terntunya dapat bersaing satu sama lain. Untuk konten statis, NGINX adalah rajanya, tetapi untuk konten dinamis, perbedaan kinerjanya cukup tipis. Apache sepertinya masih menjadi primadona dalam hal ini.

Pengguna Shared hosting mungkin lebih memilih kenyamanan dengan Apache karena adanya file .htaccess, dan Apache mendukung pemuatan berbagai modul dinamis, fitur yang baru-baru ini ditambahkan NGINX. Pemilik situs web dengan lalu lintas tinggi yang perlu melayani banyak konten statis dan / atau aliran media mungkin akan lebih memilih NGINX (atau menggunakan kombinasi Apache dan NGINX).

baca : fungsi web server dan berbagai macam web server