L O A D I N G
Profile image
  • Name

    Yudana
  • Title

    Website Developer
  • Phone

    -
  • Email

    me@yudana.com
  • Date of birth

    -
  • Age

    -
  • Residence

    Bali
  • Freelance Work

blog banner

Pengertian, Contoh Dan Mengapa Mengunakan NoSQL Database

RDBMS vs NoSQL
Share

Tidak seperti database (RDBMS), database NoSQL tidak menggunakan hubungan tabel yang digunakan pada database relasional. Sebaliknya, database NoSQL memungkinkan eksekusi kueri dan penyimpanan data dengan berbagai cara lain, tergantung pada perangkat lunak tertentu. Model data NoSQL memungkinkan data terkait untuk disarangkan dalam satu struktur data.

Konsep database NoSQL menjadi sangat populer di kalangan raksasa Internet seperti Google, Facebook, Amazon, dll. Dimana mereka menangani volume data yang sangat besar. Waktu respon sistem akan menjadi lambat jika Anda menggunakan RDBMS untuk volume data yang sangat besar.

Database NoSQL tidak memerlukan pemetaan relasional objek dan normalisasi data. Tidak ada fitur kompleks seperti kueri, perencana kueri, ACID. Database NoSQL tidak memerlukan definisi skema data apa pun serta menawarkan struktur data yang heterogen dalam domain yang sama.

Di bawah ini adalah deskripsi dari tiga model data paling populer yang digunakan dalam database NoSQL:

  1. Model dokumen: Database NoSQL ini menggantikan struktur baris dan kolom yang sudah dikenal dengan model penyimpanan dokumen. Setiap dokumen terstruktur, sering kali menggunakan model JavaScript Object Notation (JSON). Model data dokumen dikaitkan dengan pemrograman berorientasi objek dimana setiap dokumen merupakan objek.
  2. Model grafik: Database NoSQL menggunakan struktur seperti mode data, edge, dan properti, sehingga lebih mudah untuk memodelkan hubungan antar entitas dalam aplikasi.
  3. Model key-value: Dalam model database NoSQL ini, key diperlukan untuk mengambil dan memperbarui data. Model data key-value sangat sederhana dan oleh karena itu berskala dengan baik. 

Keuntungan NoSQL

  • Dapat digunakan sebagai sumber data primer atau analitik
  • Kemampuan menyimpan Big Data
  • Replikasi mudah dilakukan
  • Dapat menangani data terstruktur, semi-terstruktur, dan tidak terstruktur dengan efek yang sama
  • Pemrograman berorientasi objek yang mudah digunakan dan fleksibel
  • Database NoSQL tidak memerlukan server khusus berperforma tinggi
  • Mendukung banyak bahasa pemrograman dan platform dari pengembang
  • Mudah diimplementasikan daripada menggunakan RDBMS
  • Menangani data besar yang memerlukan kecepatan, variasi, volume, dan kompleksitas data
  • Menawarkan desain skema fleksibel yang dapat dengan mudah diubah tanpa menghentikan layanan

Kekurangan NoSQL

  • Tidak ada aturan standarisasi
  • Kemampuan kueri yang terbatas
  • Database (RDBMS) relatif lebih matang
  • Tidak menawarkan kapabilitas database tradisional, seperti konsistensi ketika beberapa transaksi dilakukan secara bersamaan
  • Ketika volume data meningkat, sulit untuk mempertahankan nilai unik dari key
  • Tidak berfungsi dengan baik dengan data relasional

Produk Database NoSQL Teratas

  1. Redis
  2. DynamoDB (Amazon Web Service)
  3. MongoDB
  4. CouchBase
  5. CassandraDB

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *